03 Mac 2009

Istighfar sebelum nikah perlu datang dari hati

Kalau anda menghadiri majlis akad nikah kawan anda atau saudara mara anda pasti anda dan hadirin termasuk pengantin dinasihatkan supaya beristighfar. Tok imam atau juru nikah yang hendak menikahkan pasangan itu akan memulakan bacaan istighfar itu dan diikuti oleh hadirin serentak.
Lazimnya orang ramai akan mengikut apa sahaja yang diminta tanpa mempersoalkan apakah tujuan istighfar itu. Imam yang mengendalikan majlis itu pun tidak menjelaskan kedudukan sebenar kecuali sekadar menyebut satu peraturan yang telah ditetapkan.
Kalau begitu, apakah tujuan sebenar istighfar dalam majlis seumpama itu? Mungkin ada yang berpendapat bahawa majlis akad nikah ini satu ibadah maka eloklah dibacakan istighfar terlebih dahulu.
Jawapan itu boleh dipakai tetapi tidak begitu tepat dengan kehendak yang sebenar. Memanglah majlis pernikahan termasuk dalam ibadah iaitu untuk mendirikan masjid, untuk mendirikan satu perkongsian hidup yang sekukuh masjid. maka istighfar di sini adalah persediaan awal untuk memastikan komponen untuk menjadikan masjid terdiri daripada bahan yang bermutu.
Bayangkan apakah yang akan terjadi kalau komponen untuk mendirikan masjid itu tidak baik atau tidak bermutu? Pastinya bangunan itu akan mudah musnah dalam tempoh yang amat singkat. Begitulah hal dengan pasangan yang hendak berkahwin, perlu bermutu, tidak disulami dengan dosa sama ada kecil mahupun besar.
Kalau pasangan itu yang menjadi fokusnya, mengapa pula diminta orang ramai melakukan istighfar sama? Apakah kaitan orang ramai yang bermutu dengan pengantin yang bermutu?
Sebenarnya orang ramai yang hadir dalam majlis itu ialah mereka yang turut membina sama ada secara langsung atau tidak secara langsung. Mereka adalah saksi kepada pembinaan keluarga tersebut. Mereka juga yang mendoakan kebaikan kepada pasangan yang dinikahkan itu.
Bayangkan apa akan jadi kalau semua saksi itu membawa rebah? Bagaimana pula kalau orang yang berdoa itu bermasalah dengan Allah? Doanya tidak dikabulkan Allah kerana hubungan orang yang berdoa dengan Allah tidak begitu disenangi kerana banyak dosa.
Berdasarkan maklumat itu, tentu kita hendakkan pengantin bermutu dan orang ramai juga bermutu. Soalnya, berapa ramai orang yang menghadiri majlis itu benar-benar berkualiti iman dan Islamnya? Kadang-kadang yang hadir ke majlis itu tidak pernah solat, kaki sebar fitnah dan mengumpat.
Kalau mereka ini terus dijadikan sebagai saksi, tukang doa untuk pengantin, apa akan jadi kepada pasangan itu? Apatah lagi kalau pengantin itu sendiri dalam kategori yang sama. Mereka yang diibaratkan sebagai komponen yang hendak mendirikan masjid sudah tentu mereka akan menjadi pemusnah jangka pendek.
Jadi, untuk menyelamatkan keadaan itu, tok iman atau juru nikah itu cuba berikhtiar memulihkan kualiti iman dan Islam para hadirin. Mereka sama-sama diajak supaya bertaubat. Semoga dengan diajar istighfar: “Astaghfirullah al-Azim allazi lailahailla huwal Haiyul Qaiyum, wa atubu ilaih, ashadu anla ilahaillah, wa ashaduanna Muhammadan Rasulullah. Allahuma solliala Muhammad” yang diulang sebanyak tiga kali itu dapat membersihkan dosa mereka.
Diharapkan dengan istighfar atau taubat yang datang dari hati mereka itu, akan diterima oleh Allah S.W.T. Bagaimanapun, taubat mereka itu harus dikekalkan selama-lamanya walaupun selepas selesai majlis tersebut.
Sesungguhnya majlis yang dihadiri oleh orang yang tidak ada dosa, pasti majlis itu menjadi berkat. Pada masa yang sama pasangan pengantin itu juga akan terus bahagia hingga dimasukkan ke dalam syurga.
Sebaliknya, kita bimbang kalau majlis itu dicemari dengan suasana dosa para hadirin kerana berpura-pura taubat akan menjadi sebab sesuatu pasangan itu menjadi tidak harmoni. Inilah yang sering berlaku dalam masyarakat kita kini.
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...