29 Mei 2017

AL-QURAN KITAB TERBARU DITURUNKAN

AHMAD BAEI JAAFAR

Tahukah anda, sejak lahir keturunan Adam sehinggalah zaman Nabi Muhammad dikirimkan ramai rasul ke dunia ini, tetapi yang wajib anda tahu ialah 25 orang iaitu yang disebutkan dalam al-Quran. Rasul yang diutuskan itu bergantung kepada percambahan penduduk bumi yang bermula daripada Adam.
Apabila beerkembang ramai penduduk, bertambah pula kawasan yang diterokai. Ramai penduduk, ramai manusia maka banyak pula ragam dan kefahaman mereka.
Allah tidak kewujudan mereka tanpa dibimbing apatah lagi setelah wafat nabi Adam. Maka debgab dihantarkan Rasul untuk memandu mereka ke jalan Allah. Pendek kata tiada satu zaman dan generasi pada waktu itu yang tidak ada Rasul. Wujud penempatan baru dengan penduduknya akan dihantarkan rasul dalam kalangan mereka, tujuannya adalah untuk membawa mereka ke jalan Allah, menyembah Allah tuhan yang mencipta mereka.
Dalam tempoh itu 4 buah kitab diturunkan untuk rujukan hidup mereka yang masing-masing tidak sama syariatnya. Isi kandungan Kitab itu pula sesuai dengan zaman dan masyarakat setempat. Namun Akidah yang dibawa oleh rasul itu tetap sama itu tauhid kepada Allah. Kitab tersebut ialah:
1. Kitab Zabur untuk kaum nabi Daud
2. Kitab Taurat untuk kaum nabi Musa
3. Kitab Injil untuk kaum nabi Isa
Antara zaman dengan generasi penduduk adalah jauh antara satu sama lain. Masing-masing ada budaya tersendiri. Maka hukum yang yang terdapat dalam kitab tersebut tidak sama. Undang-undang dan peraturan itu tidak sama mengikut tahap pemikiran mereka. Tetapi apabila penuduk manusia sudah semakin bertamadun, Allah lantik Rasul terakhir dengan kitab yang ke empat, terakhir iaitu Al-Quran.
Apabila datang Nabi Muhammad, tugasnya bukan lagi untuk kaum setempatnya sahaja tetapi untuk dunia seluruhnya. Maka sebagai Rasul terakhir maka kitabnya untuk seluruh dunia.Kitab penutup yang dimanakan al-Quran merangkumi semua hukum yang terdapat dalam kitab yang tiga itu. Maka apabila lengkap penurunan al-Quran, segala hukum dan akidah yang dibawa oleh Rasul sebelumnya dengan sendirinya termansuh. Hanya yang boleh dipakai hanyalah Al-Quran.
Kedudukan ini tidak boleh dipertikaikan lagi kerana begitulah lazimnya apabila datang sesuatu yang baru akan memansuhkan perkara yang lama. Itulah yang dipakai oleh dunia hingga ke hari ini. Oleh sebab itu sesiapa yang masih menggunakan yang lama, sudah tidak dinilai oleh Allah. Apatah lagi kalau yang lama itu diubahsuai dengan zaman moden, lagilah tidak diterima oleh Allah.

Satu hal lagi yang perlu dijelaskan di sini, nabi Musa tidak pernah membawa agama Yahudi. Baginda diutuskan untuk kaumnya,Yahudi agar bertuhankan Allah. Cuma setelah wafat Nabi Musa, masyarakat mengenalinya sebagai agama orang Yahudi. Jadi salahlah kalau kita mengatakannya sebagai agama Yahudi.
Begitu juga dengan Nabi Isa, baginda tidak pernah membawa agama Nasrani apatah lagi agama Kristian. Memang nabi Isa diutuskan untuk selamatkan akidah orang Nasrani. Allah berikan kepada mereka Injil sebagai panduan mereka. Namun nabi Isa tidak sempat bersama kaum Nasrani dalam tempoh yang lama. Baginda diselamatkan Allah daripada usaha membunuhnya.oleh kaumnya yang memusuhinya.
Masyarakat Nasrani kemudiannya dipimpin oleh pendita mereka dan berkembanglah agama itu tanpa Rasul. Umum mengenali agama kaum nasrani. Dan akhirnya dijenamakan sebagai Kristian.Jadi Kristian bukan yang dibawa oleh Nabi Isa. Semoga tidak ada lagi di dunia ini yang memfitnah nabi Isa sedemikian rupa.
Jelas di sini satu-satunya agama Allah ialah Islam, yang nama itu disebut di dalam al-Quran secara rasmi. Melalui ayat itu juga Allah mengisytiharkan Islam sebagai agama yang diredhai Allah. Wallahu aklam.

12 Mei 2017

Orang Hebat Tidak Menyalahkan Orang Lain

Kalau kita perasan, seseorang yang suka membantah atau mempertikaikan sesuatu perkara, dia boleh jadi tersangat hebat atau boleh dianggap hebat ilmunya, bijak akalnya, atau boleh jadi dia tidak pandai, tetapi mengaku pandai atau tahu tapi tidak sempurna. Mereka ini hakikatnya adalah bodoh sombong dan rendah akhlaknya.
Sebenarnya, realiti kehidupan orang yang hebat bermula dari Rasulullah sehingga ulama muktabar, mereka tidak pernah mempertikaikan pandangan orang lain apatah lagi orang yang setaraf dengannya. Mereka hormati pandangan itu sebagai satu percambahan ilmu. Tetapi kalau pandangan orang itu ternyata salah mereka akan tegur secara empat mata demi menjaga maruah diri dan ilmunya.

Semoga kita boleh mencontohi orang hebat itu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...