14 Februari 2016

Fitnah Ada Tiga Golongan

Kita selalu mendengar malah menyebut perkataan “fitnah” tetapi berapa ramai yang tahu maksud fitnah dalam konteks agama Islam. Ya, fitnah dalam bahasa Melayu memang ada tetapi kita meminjam daripada bahasa Arab, maka setiap pinjaman tidak bererti sama. Dalam undang-undang yang dipakaikan di Malaysia juga berbeza tafsirannya. Jadi sebagai orang Islam kita perlu fahami maksud yang terpakai dalam ajaran Islam.
Fitnah terdapat tiga keadaan iaitu:
1. Pembuat dan penyebar fitnah. Mereka itu mencipta cerita atau mengada-adakan cerita yang ternyata tidak benar. Mereka ini melakukan dosa besar malah dalam al-Quran disebut fitnah lebih dahsyat daripada pembunuhan.
2. Seseorang yang melakukan sesuatu pekerjaan atau amalan atau serupa dengan hingga menimbulkan tanda tanya orang ramai malah boleh bersangka buruk kepadanya. Maka perbuatan seseorang itu dikatakan menimbulkan fitnah. Dia berdosa tetapi orang lain tidak dikirakan berdosa.
3. Keadaan yang kelam-kabut hingga boleh mencetuskan huru-hara kerana masing-masing melakukan dosa tanpa terkawal atau sukar dikawal, maka keadaan ini dikatakan zaman fitnah. Maka mereka yang mencetuskan keadaan ini adalah berdosa. Dan kerajaan wajib mengembalikan kemurniah hidup masyarakat dengan pelbagai cara.
Sebagai orang islam kita tidak sewajarnya berada dalam mana-mana keadaan di atas. Umat islam adalah pendamai dan membawa kedamaian. Maka jadilah diri anda sebagai pendamai pada hari ini. Oleh sebab itu kita wajib mengelak diri kita daripada fitnah. Wallahu aklam
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...