10 Oktober 2009

Budaya Rumah Terbuka Perlu Islamik


Raya sebulan kerana raya sebulan begitulah yang sering kita dengar. Itulah uniknya budaya Melayu mutakhir ini. Dulu-dulu tidak, paling lamapun dua hari, masih adalah kelihatan anak-anak jiran datang beraya dan diberi wang raya.

Zaman berubah, budaya berubah berikutan suasana masyarakat bandar dan kota yang sering sebuk dengan kerja harian. Pada awalnya, pemimpin negara berbuat begitu kerana ingin memberi peluang kepada raykat untuk bertemu mereka. Maka dengan hari rumah terbuka itu dapatlah pemimpin itu menjemput rakyat ke rumahnya.

Majlis ini wajar kerana rumah pemimpin tidak boleh diziarah sebarang orang. Ada peraturan dan kawalan. Jadi dengan majlis itu rakyat bebas berkunjung dan bermesra dengan pemimpin mereka. Namun kadang-kadang pemimpin sebut melayan orang besar, terlupa rakyat jelata. Maklumlah ramai sangat pengunjungnya.

Setelah itu orang bandar mula ikut memandangkan mereka balik kampung pada hari raya, dan setelah pulang ke bandar, itulah peluang untuk beraya dengan kawan, jiran dan sebagainya. Jadi, jamuan raya itu memberi peluang mereka bertemu mesra.

Tetapi kadang-kadang budaya ini nampak macam janggal sedikit kalau berlaku di taman-taman perumahan kerana ziarah raya perlu dijemput. Kalau jemputan berbentuk komuniti agak wajar tetapi untuk individu agak kurang sesuai dengan semangat Islam.

Sebagai contoh, saya sebagai ketua kampung yang semua orang kenal di kampung itu, seharusnya anak kariah kampung itu datang ke rumahnya tanpa diundang. Mungkin kalau takut dia tiada, boleh buat temu janji. Sewajarnya anak buah ziarah ketuanya dahulu. Selepas itu mungkin boleh dilakukan ziarah balik. Inilah budaya yang harus dihidupkan.

Jika jamuan untuk seluruh taman yang dilakukan untuk memgeratkan silaturahim antara anak kariah bolehlah dilakukan secara rasmi. Majlis ini perlu dijemput sama ada secara umum atau khas. Semoga pada suatu hari nanti budaya ini dapat diubah kepada yang lebih Islamik.
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...