04 Februari 2012

Selamat Menyambut Maulidur Rasulullah 1433H

Ahmad Baei Jaafar

12 Rabiulawal 1433 tarikh yang dinantikan oleh umat Islam khususnya di Malaysia bagi menyambut hari ulang tahun kelahiran Rasulullah SAW. Malam ini sesetengah masjid telah mengadakan sambutan dengan ceramah. Esok hari peringkat kerajaan diadakan perarakan dan penyampaian anugerah kepada orang yang berjasa kepada agama dan negara.
Alhamdulillah pada hari ini sudah tidak ada lagi suara sumbang yang menganggap bidaah sambutan ini. Malah sudah banyak bukti lain bagi menguatkan sambutan ini. Antara yang baru saya dengar, memang Rasulullah tidak  sambut, tetapi sahabat sangat membesarkan Rasulullah. Rasulullah tidak larang sahabat memuliakan baginda. Kalau waktu hidup dimuliakan, salahkah kita muliakan selepas wafatnya? Tentu lebih patut.
Sesuatu yang Rasulullah tidak larang termasuk dalam sunah juga iaitu taqrir. Sama macam Rasulullah tidak larang sahabat makan dhab. Baginda tidak makan tetapi baginda tak larang, maka ini sunah taqrir. Sama juga dengan selamat dan marhaban, sahabat sambut Rasulullah ketika tiba di Madinah dari Makkah. Rasulullah tidak suruh dan tidak larang perbuatan sahabat. Maka ini juga termasuk sunnah secara taqrir.
Oleh sebab itu, tidak salah kita berarak pada hari sambutan Maulidurrasul. Wallahu Aklam.

صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
صَلَّى اللهُ عَلَىٰ مُحَمَّدٍ
صَلَّى اللهُ عَلَىٰ مُحَمَّدٍ
يَا رَسُوْلُ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
صَلَوَاتُ اللهِ عَلَيْكَ
يَا نَبِيْ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
يَا حَبِيْبُ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
فَاخْتَفَتْ مِنْهُ الْبُدُوْرُ
قَطُّ يَا وَجْهَ السُّرُوْرِ
أَشْرَقَ الْبَدْرُ عَلَيْنَا
مِثْلَ حُسْنِكَ مَا رَأَيْنَا
أَنْتَ نُوْرٌ فَوْقَ نُوْرٍ
أَنْتَ مِصْبَاحُ الصُّدُوْرِ
أَنْتَ شَمْسٌ أَنْتَ بَدْرٌ
أَنْتَ إِكْسِيْرُ وَغَالِي
يَا عَرُوْسَ الْخَافِقَيْنِ
يَا إِمَامَ الْقِبْلَتَيْنِ
يَا حَبِيْبِيْ يَا مُحَمَّدُ
يَا مُؤَيَّدُ يَا مُمَجَّدُ
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...