30 November 2010

Selamat Tinggal Telaga Biru


Hari ini genap setahun tujuh bulan khidmatku di Telaga Biru Sdn Bhd (TBSB) sebagai Editor Solusi. Sentuhan pertamaku bermula pada Isu No7, Solusi berjaya diterbitkan setiap bulan malah sudah ada dalam pasaran lebih awal daripada bulannya.

Sentuhan yang terakhir sebelum kumeninggalkan TBSB ialah Isu No 27 yang akan diterbitkan pada Januari 2011. Namun saya tidak pasti sama ada namaku masih digunakan lagi sebagai Editor atau tidak, kerana masih ada beberapa ruangan yang belum dihantar oleh penulis meskipun sudah beberapa kali diingatkan tentang deadline.

Pada saat saya mengucapkan selamat tinggal kepada TBSB dan rakan-rakan seperjuangan hari ini, ku sungguh berasa bangga dan bersyukur kerana Solusi sudah menjadi buah mulut peminat, malah sambutannya amat membanggakan. Bayangkan sewaktu saya mula masuk, Solusi baru dicetak sebanyak 30-40 ribu dan kini sudah lebih 110 ribu.

Wah, rupanya sudah 20 isu, digarap setiap hari tanpa disedari masa berlalu. Banyak suka dan duka sepanjang berurusan dengan manusia demi menyiapkan setiap keluaran. Sukanya apabila mempunyai team editorial yang boleh bekerjasama. Walaupun berhadapan dengan keadaan yang sukar, mereka dapat melakukannya dengan tabah.

Dukanya apabila berhadapan dengan penulis yang sentiasa sebuk hingga sukar menepati DEADLINE yang diberi. Nama-nama besar dalam masyarakat ini kadang-kadang memberi tekanan kepada team editorial pada saat akhir. Perbagai usaha dilakukan untuk memberi peluang mereka menepati deadline itu, namun usaha itu kurang berhasil sebaiknya.

Bukan senang untuk berhadapan dengan orang yang ada nama, di samping untuk menjaga maruah mereka. Jadi, kita perlu bersabar menunggu tulisan mereka walaupun sudah terbabas sasarannya. Kita sudah bersedia menerima risiko atas kelewatan penulis tersebut.

Namun pengamalan menerbitkan majalah agama sebelum ini telah banyak mengajarku mengatur dan merancang penerbitan yang bermutu walaupun dalam keadaan mendesak. Jadi, kesempatan ini kuberharap team Solusi seterusnya dapat meneruskan yang terbaik sekali gus mengatasi kepincangan yang lalu.

Tarikh 29 November 2010 kumelangkah keluar dari pintu Telaga Biru setelah merakam waktu keluar pada jam 2.12 Petang. Hari ini, 30 November 2010 adalah hari cutiku yang masih berbaki yang perlu kuambil.
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...