13 September 2010

Cabaran Idulfitri setelah sebulan ditarbiah

Khutbah hari raya Idulfitri dibacakan di Masjid Putra Perdana, Taman Putra Perdana, Sepang.

oleh Ahmad Baei Jaafar

الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
اَلْحَمْدُ لِلَّهِ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ
اَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىْءٍ قَدِيرٌ وَأَشْهَدُ أَنْ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.
اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ! أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُونَ. وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُونَ0
الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,
Marilah kita tingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah s.w.t. dengan bersungguh-sungguh melaksanakan suruhannya dan meninggalkan segala larangannya. Dan yang paling penting tidaklah kita dimatikan melainkan dalam keadaan Islam.
Kita baru sahaja tamat menghadiri kursus membina ketaqwaan sepanjang bulan Ramadan. Kini kita berkumpul di sini seolah-olah untuk menerima sijil atau ijazah daripada Allah sebagai menandakan kita telah berjaya mencapai target kursus iaitu membina taqwa. Atau sekurang-kurangnya kita berpeluang menerima sijil penyertaan, adapun ijazah kejayaan mungkin agak sukar kerana tidak semua yang ikuti kursus itu berjaya mematuhi kehendak pengajur, Allah.
Firman Allah:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
“Wahai orang yang beriman, difardukan ke atas kamu puasa sama seperti yang difardukan keapda orang yang terdahulu, semoga kamu beroleh taqwa.” (Surah al-Baqarah: 183)
Dalam tempoh kursus itu kita diberi latihan:
1. Kawal nafsu syahwat agar tidak terdorong kepada yang diharamkan.
2. Kawal mata daripada melihat perkara yang diharamkan
3. Kawal telinga daripada mendengar perkara yang diharamkan
4. Kawal lidah daripada bercakap perkara yang diharamkan
5. Kawal perut daripada menerima yang diharamkan
6. Kawal tangan agar tidak mengambil perkara yang haram
7. Kawal kaki agar tidak menuju ke tempat yang haram.
Dalam tempoh itu juga kita diajar:
1. Membudayakan segera berbuka puasa
2. Dilewatkan bersahur
3. Dimulakan dengan buah yang terbaik iaitu kurma
Dalam tempoh itu juga kita dibiasakan ibadah sunat:
1. Solat sunat tarawih
2. Solat witir
3. Solat tahajud
4. Solat hajat
5. Iktikaf
6. Sedekah
Selama 30 hari kita diasak, diorientasikan dengan amalan yang baik itu, kita dilatih tubi berhari-hari. Persoalannya adakah asakan orientasi dan latihan tubi selama 30 hari ini sudah cukup untuk mendidik kita? Apakah kita perlu ditambah hari lagi. Jawapannya tentu tidak mahu, tetapi apakah yang kita semua dapat hasil latihan itu?

الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
Saya percaya hari ini kita masing-masing mengharapkan agar dianugerahkan ijazah ketaqwaan, namun adakah kita dapat rasai hari ni bahawa aku layak mendapatnya? Yang pastinya, ijazah ketaqwaan ini akan diberi kepada mereka yang berjaya dalam semua latihan yang disebut tadi. Oleh sebab itu mulai saat, marilah kita muhasabah diri sendiri apakah sudah layak atau tidak.
Walau bagaimanapun Allah yang Maha Adil tidak mahu mengisytiharkan secara jelas, sebaliknya membiarkan kita menilai sendiri. Oleh sebab itu sebagai motivasi diri sendiri marilah kita bersangka baik bahawa kita telah berjaya.
Kuncinya, mereka yang berjaya melepasi latihan itu pasti nafsu dan anggota lahirnya sudah terpimpin, kehidupan akan terbiasa perintah yang baik, dan ibadahnya sudah boleh diistiqamahkan. Mereka dalam keadaan ini sudah tentu berjaya mendapat tawaran Allah, itqun minalnar, pembebasan daripada neraka. Mereka inilah yang selayaknya menyambut idulfitri.
Idulfitri yang bermaksud kembali kepada fitrah merujuk kepada umat Islam yang menyambut idulfitri pada hari ini. Maka secara umumnya kita telah diiktiraf sebagai telah kembali kepada keadaan manusia yang tiada dosa, sebaliknya bertambah pahala. Kita sudah tahu untuk mengawal nafsu syahwat agar tidak terdorong kepada yang diharamkan. Sudah pastinya dia sudah tahu mengawal mata daripada melihat perkara yang diharamkan. Pada masa yang sama dia juga dapat mengawal telinga daripada mendengar perkara yang diharamkan.
Selain itu kita akan mula berdisiplin dengan menyegerakan amalan yang diperintahkan supaya segera dan melewatkan ibadah yang dibenarkan. Kita juga boleh berdisiplin dalam soal makan minum agar memilih yang halalan taiba. Akhirnya kita boleh berdisiplin dalam melakukan ibadah atau terus istiqamah.

الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
Beginilah keadaan kita pada hari ini. Kita masih bersih sebersih fitrah. Bersih seperti kain putih, bersih seperti baru dilahirkan. Tetapi apakah yang akan terjadi selepas ini dan hari-hari selepas ini? Apakah kita akan terus berada dalam keadaan fitrah? Inilah cabaran yang kita akan hadapi selepas ini.
Nanti selepas ini kita akan menerima tetamu sahabat handai dan rakan taulan. Apakah bualan kita nanti? Siapakah yang akan kita umpatkan? Tetamu yang berkunjung pula akan melihat itu dan ini, apakah yang dilihat itu sesuatu yang halal atau sebaliknya? Biasanya apa yang dilihat itulah yang akan diumpatkan.
Televisyen yang mempunyai pelbagai rangkaian kini telah menyediakan program hiburan yang langsung tidak mendidik jiwa. Anak dan isteri akan terpaku di hadapan TV sehinggalah mereka tertidur. Apakah yang ditonton itu habis begitu sahaja? Tidak, mata akan melihat aurat artis, lidah akan mengumpat, dan telinga akan mendengar perkara yang lagha.
Kalau mereka keluar berziarah, apakah yang akan mereka lihat di sekeliling? Apakah yang akan dibualkan semasa itu. Kalau kita sedang berpuasa, mungkin kita akan beringat-ingat takut hilang pahala puasa, tetapi selepas puasa berakhir tidak ada alasan lagi untuk mereka melihat semua itu.
Ingatlah, kursus selama 30 hari untuk memungkinkan kita beroleh taqwa hanya setahun sekali, maka setelah kita berjaya memperolehnya tentu tidak wajar kita musnahkan hanya tidak sampai satu hari. Bayangkan bagaimana kita harus berhadapan dengan 11 bulan lagi, kalau sehari pun kita sudah gagal. Jadi, awasi semua itu dengan tingkatkan iman diri, isteri dan anak-anak agar mereka terus berada dalam keadaan fitrah.

الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
Sidang hadirin sekalian
Sesungguhnya Allah berbesar hati mengurniakan idulfitri kepada kita pada hari ini, maka gunakan kesempatan ini untuk bergembira sesama kita. Maka ucapkan tahniah kepada sahabat handai, kawan taulan yang kita temui kerana mereka telah berjaya mengharungi ujian dan kita beroleh taqwa. Kalau kita ucapkan tahniah sudah pasti kita juga akan menerima ucapan balas. Ertinya kita saling berdoa ke arah kebaikan. Allah yang mendengar doa hambanya ini akan segera kabulkannya kerana Allah mengikut sangkaan hamba-Nya.
Dengan cara ini, semua orang boleh dinilai sebagai berjaya pada hari ini. Cuba budaya seperti ini belum ada dalam masyarakat kita. Dan inilah yang saya ingin mengajak kita semua ke arah itu. Ucapan Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin tiada nilai di sini Allah kerana ucapan selamat menyambut hari raya walaupun ada nilai doa tetapi rendah nilainya. Begitu juga maaf zahir dan batin, kini sudah menjadi ucapan mainan, bukan lagi benar-benar permohonan maaf daripada segala dosa dan kesalahan.
Kalau anda perasan, satu iklan TM di tv3 dialognya berbunyi begini:
Budak lelaki Melayu: “Saya minta maaf”
Budak perempuan Cina: “Buat apa minta maaf tunggulah hari raya”
Padahal mohon maaf mesti dilakukan setiap hari sebaik saja kita melakukan kesalahan. Kita banyak dosa dengan ibu bapa, kawan-kawan, malah dengan Allah. Sudahkah kita meminta maaf? Jangan tunggu hari raya kerana umur kita tidak menjamin untuk sampai ke hari raya akan datang.
Jadi, mulai hari ini selain mengekalkan budaya lama, eloklah kita tukar kepada ucapan tahniah, “Tahniah anda berjaya di hari raya ini, maafkan salah silap saya dan doakan kebaikan saya.” Jawablah, “Terima kasih, tahniah juga atas kejayaan anda, maafkan kesalahan saya dan doakan kebaikan saya.”
Dalam masyarakat Arab Islam selalu diungkapkan:
تهنية بالعيد، انتم من العائدين والفائزين، كل عام وانتم بالخير
Selain saling berdoa kebaikan orang lain, orang ramai yang merasai masih kurang sempurna ibadahnya, bolehlah ditambahkan dengan amalan sedekah kepada anak-anak termasuk anak yatim, kerana pemberian yang ikhlas itu pasti mendapat doa yang baik daripada anak itu. Jadi, selepasa ini berilah kepada mereka walaupun sekadar RM1.00 semoga dinilai oleh Allah.

الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ ، أُولَئِكَ هُمُ الْمُؤْمِنُونَ حَقًّا لَهُمْ دَرَجَاتٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ وَمَغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ .
Maksudnya: “Orang yang mendirikan solat dan membelanjakan apa yang direzekikan kepada mereka, mereka itu adalah orang yang beriman yang sebenarnya, bagi mereka beberapa darjat di sisi tuhan mereka dan pengampunan dan rezeki murah.”(Surah al-Anfal 3-4)

الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
اعوذ بالله من الشيطان الرجيم
قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى، وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى، بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا، وَالاَخِرَةًُ خَيْرٌ وَأَبْقَى
“Sesungguhnya berjayalah orang yang berusaha membersihkan diri dengan beriman dan menyambut-menyebut dengan lidah dan hati akan nama tuhannya serta mengerjakan solat dengan khusyuk. Tetapi kamu orang yang kafir memilih dan menyayangi kehidupan dunia padahal kehidupan akhirat lebih dan kekal.” (Surah al-A’la :14-17)
بارك الله لي ولكم بالقرآن العظيم، ونفعني وإياكم بما فيه من الايات والذكر الحكيم، وتقبل مني ومنكم تلاوته إنه هو السميع العليم.
أقول قولي هذا وأستغفرالله العظيم لي ولكم ولسائر المسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات، فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم.
الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، لا اله الا اللهُ والله اَكْبَرُ، الله اَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الحَمْدُ
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...