13 Februari 2009

Innalillah wainna ilaihi rajiun

Perginya ayahandaku bertemu ilahi
Maaf, dua minggu lamanya saya tidak lakukan kemas kini blog ini, kerana dalam tempoh itu saya sebuk dengan kerja selain balik kampung atas urusan keluarga. Sebenarnya ayahanda saya sedang uzur dan dikatakan sudah nazak, maka kami perlu mendapinginya. Jadi, urusan lain diketepikan dahulu.
Seperti yang dijangkakan ayahanda saya, Jaafar bin Harun sudah sampai masanya untuk dipanggil oleh Allah untuk menemuinya di alam baqa. Perginya pada 11 Februari 2009, jam 9.30 pagi itu hampir menggenapkan umurnya 82 tahun hidup di dunia ini.

Sebenarnya pada 4 Februari lalu saya diberitahu kakak dan adik saya yang bertanggungjawab menjaga kebajikan dan keselamatan ayahanda di kampung bahawa doktor sudah berputus asa untuk merawat sakit ayahanda saya setelah dimasukkan dalam ICU, Hospital Seberang Jaya selama lebih seminggu.
Berdasarkan maklumat itu kami mengambil keputusan membawa balik ayahanda kami untuk keluar hospital dan menjaga di rumah sahaja sehingga sampai ajalnya. Saya dan keluarga dalam keadaan yang tenang pulang segera pada malam itu untuk bersama ayahanda di saat akhirnya.
Bagaimanapun setelah tiga hari di kampung, didapati ayahanda masih bernafas dengan sempurna dan ini memberi isyarat kepada saya bahawa hayat ayahanda saya masih panjang lagi. Namun kami tetap teruskan membaca surah Yaasin untuknya selain memohon kepada Allah agar mengambilnya dalam keadaan dia benar-benar tenang dan husnul khatimah.
7 Januari, saya dan keluarga mengambil keputusan pulang semula ke ibu kota untuk menyambung tugas yang sentiasa banyak di pejabat. Namun hati kami tetap di kampung mendoakan kebaikan untuk ayahanda. Kami setiasa berhubung dengan adik beradik di kampung untuk mendapat maklumat terbaru.
Tetapi pada pagi 11 Februari dalam keadaan tenang saya menerima panggilan telefon dari kampung, adik saya, Sofiah memaklumkan dengan nada sedih bahawa ayahanda kami sudah tiada. Dengan tenang saya menyebut, “Inna lillah wainna ilaihi rajiun” tanda reda pemergiannya menemui Allah.

Saya segera pulang ke kampung dengan niat sempat untuk memandikan jenazahnya dan seterusnya mengambil wuduk untuknya। Alhamdulillah dalam perjalanan ke kampung berjalan dengan baik dan sampai ke kampung dengan selamat. Mereka baru memulakan urusan memandi jenazah ayahanda lima minit yang lalu dan saya dapat bersama mereka menguruskan jenazah itu.
Sebenarnya ayahanda kami amat bertuah kerana bersusah paya dia mendidik kami sekeluarga berbalas juga pada akhir hayatnya. Dia pernah berkata kepada kami sewaktu dia masih sihat, kalau dia mati, dia mahu semua anak-anaknya mengurus jenazahnya. Emak kami, Che Nah Bakar sebelum meninggal dunia pada 10 Mei 2005 lalu ada menyebut bahawa ayah berpesan jika dia meninggal dunia, gunakan kain ihram hajinya sebagai kain kapan.
Niat ayahanda itu semuanya dapat dilaksanakan oleh anak-anaknya. Kebetulan adik saya, Ahmad Yusof bertugas di masjid sebagai imam dan pengurus jenazah untuk ahli kariah di sini setelah mengambil alih tugas ayahanda semasa sihatnya. Dialah yang mengetuai urusan mandi dan kami, anak-anak lelakinya seramai lima orang (seorang tidak dapat balik) membantu menyiram air mandi itu.

Memang sedih tetapi kami tetap berbangga kerana dapat memandikan ayahanda dengan baik sebagaimana dia mandikan kami sewaktu kami kecil-kecil dahulu. Setelah selesai yang fardu, saya mengambil wuduk untuk ayahanda dengan dibantu adik saya, Ahmad Yusof.
Setelah selesai urusan mandi, turut diberi peluang kepada kakak dan adik perempuan dan isteri masing-masing juga cucunya untuk sama-sama memambil berkat memandikan jenazah itu. Alhamdulillah semuanya dapat berbuat begitu kecuali dua orang cucunya yang tidak sanggup melakukannya kerana sedih dan tidak sampai hati.
Urusan kafan dan solat jenazah semuanya melibatkan adik beradik di rumah sebelum dibawa ke masjid sebelah rumah sebelum azan Asar. Solat jenazah di masjid diimamkan oleh adik saya, Ahmad Yusuf dengan makmumnya seramai lebih kurang 200 orang kenalan dan masyarakat kampung.
Jenazah dibawa ke kubur di Tanah Perkuburan Islam Permatang Janggus, Permatang Pauh dan selesai pada jam 6.00 petang. Saya berpeluang membaca talkin untuk ayahanda walaupun itulah pertama kali saya lakukan sehingga setakat ini. Niatnya untuk peringatan kepada semua yang hadir di situ walaupun kata-katanya sudah biasa bagi masyarakat kampung.
Selamat tinggal ayahanda, kami kembali ke rumah untuk urusan dunia yang belum selesai dan kami serahkan ayahanda kepada urusan Allah, semoga ayahanda ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman dan bertakwa. Ini bukan saja doa kami, juga doa kawan-kawan kami baik yang jauh mahupun dekat.




Sedikit fakta untuk renungan bersamaAyahanda setelah kematian bonda berada dalam keadaan yang tidak sihat. Hatinya yang selalu di masjid akan ke masjid setiap kali masuk waktu sembahyang. Walaupun dalam keadaan bertongkat dia masih mahu ke masjid. Untuk kebaikan dan keselamatannya, kakak saya, Sobehah yang rumahnya bersebelahan masjid sanggup menjaganya sehingga akhir hayatnya.
Sewaktu pulang dari hospital, kakak yang banyak berkorban hidupnya untuk menjaga termasuk menukar pampersnya. Dalam keadaan dia tidak sedar itu tentu sukar untuk melakukan semua itu seorang diri. Apatah lagi apabila menyentuh tubuhnya, dia berasa sakit, namun semua perlu dilakukan juga untuk membuang najis pada tubuhnya.
Sebenarnya pada 10 Februari telah ada tanda dan isyarat awal bahawa ayahanda akan meninggal dunia bila-bila masa, tetapi hal itu tidak diberi perhatian serius oleh kakak. Iaitu pada jam 11 pagi itu ayahanda ada berkata-kata, “sakit nak, panas” dengan nada dan suara yang kurang jelas tetapi boleh difahami. Padahal sebelumnya dia tidak pernah berkata-kata kecuali mengerang tanda sakit.
Selepas peristiwa itu ayahanda terus tidur dalam keadaan pernafasan masih ada. Kakak masih menjaga seperti biasa, malah pada waktu malam itu dia cuba memberi air, tetapi dia tersedak. Seolah-olah dia sudah tidak mahu menerima sebarang makanan lagi. Kakak ketika itu sudah berasa bimbang, tetapi tidak berani untuk memberitahu keadaan itu kepada adik-adik lain.
Pada Subuh 11 Februari, tidak seperti lazimnya, adik dan anak kakak yang selalu membaca al-Quran dan Yaasin tidak melakukannya seperti biasa. Hanya kakak saya membaca sendiri. Adik perempuan saya, Sofiah turut membaca Yaasin pada jam 9.00 pagi. Waktu itu penafasan ayahanda masih ada walaupun tidak sekuat sebelumnya.
Isyarat ini masih tidak disedari oleh kakak dan adik saya walaupun mereka berdua di sampingnya ketika itu. Malah isyarat yang paling jelas ialah ketika kakak hendak menukar pampers pada jam 8.00 pagi itu, sentuhan kaki dan tubuhnya tidak lagi menyebabkan ayahanda mengadu sakit seperti belumnya. Ini tandanya roh pada bahagian kaki sudah tiada, dan semakin naik secara pelahan-lahan. Waktu itu ayahanda masih kelihatan tenang, dadanya masih bergerak dan bernafas.
Adik saya terus membaca Yaasin sambil melihat wajah ayahanda. Apabila tamat bacaan Yaasin pada jam 9.30 pagi dan selepas melihat wajahnya kali ketiga, didapati ayahanda tidak bernafas lagi. Setelah memanggil kakak untuk mensahihkan kematiannya, adik saya terus menghubungi saya yang ketika itu berada di Puchong, Selangor.
Ingatan kepada semua pembaca blog ini, yang masih ada ibu dan bapa, perhatikan alamat atau isyarat di atas supaya kita bersedia untuk menghadapi kematian orang yang disayangi. Peluang ini memberikan kita ruang untuk mendampinginya dan membaca talkin “Lailahaillah” selagi rohnya belum sampai ke halqum. Wallahu a’lam.


Saya dan adik beradik saya mengikut susunan

Sobehah binti Jaafar
Ahmad Baei bin Jaafar
Ahmad Yusof bin Jaafar
Ahmad Hamzah bin Jaafar
Ahmad Dhoha bin Jaafar
Sofiah binti Jaafar
Ahmad Bunyamin bin Jaafar
Mohd Azam bin Jaafar
Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...