26 Februari 2017

HAYATI 2 FASA DAKWAH RASULULLAH

AHMAD BAEI JAAFAR

RAMAI yang tahu Rasulullah memulakan gerak kerja dakwah selama 13 tahun di Makkah dan 10 tahun berjuang di Madinah. Tetapi berapa ramai yang tahu misi perjuangan Rasulullah ketika itu. Dan berapa ramai pula yang mengambil misi itu untuk meneruskan gerak kerja dakwahnya kini?
Ya betul Rasulullah berdakwah di Makkah selama 13 tahun sebelum diarahkan berhijrah ke Madinah, tetapi apa ertinya semua ini? Sudah tentu Rasulullah bertindak mengikut kehendak Allah dalam menyampaikan risalah Allah. Sudah tentu, dua tempat dengan tempoh masa sebegitu sebagai tanda bahawa dalam perjuangan itu ada dua fasa yang berbeza.

Fasa Makkah
Fasa pertama ialah fasa Makkah yang misinya ialah menyeru kepada tauhid dan membina akhlak mulia. Manusia yang berada di Makkah ketika itu diperkenalkan dengan Tuhan yang satu secara rahsia. Kemudian setelah ada kekuatan apabila sudah mencapai pengikut yang ramai, dilakukan dakwah secara terang terangan.
Pada masa yang sama, mereka yang sudah menerima Islam ditanamkan rasa keimanan. Jiwa mereka dipasak dengan rasa takut kepada Allah, takut dengan hukuman Allah, rasa gerun dengan neraka Allah, rasa kagum dengan Allah dan rasa rindu dengan syurga Allah. Dengan rasa-rasa itu mereka teguh dengan Islam dan tidak mahu berpisah dengan Rasulullah dan Sahabat. Meskipun mereka diancam dengan pelbagai mereka sanggup mati mempertahankan Islam. Ini semua kerana iman yang tertanam di dada.
Pada masa yang sama juga Baginda Rasul mendidik pengikutnya dengan akhlak mulia, sentiasa bercakap benar, berkasih sayang, berukhuwah, memaafkan kesalahan orang dan suka saling membantu. Semua itu dilatih sehingga menjadi pakaian mereka. Semua itu tidak pernah berlaku dalam kehidupan mereka sebelum ini.
Rasulullah sendiri dalam kehidupannya sentiasa membawa akhlak itu dalam masyarakatnya malah dengan yang belum memeluk Islam. Bahkan banyak juga kes yang orang bukan Islam boleh menerima Islam dengan akhlak yang ditunjukkan oleh Rasulullah dan Sahabat.
Inilah misi dakwah sepanjang 13 tahun di Makkah. Dan sebagai bukti mereka sudah memilik akhlak mulia, baginda mempersaudarakan antara Muhajin dan Ansur setibanya di Madinah. Ternyata mereka terima tanpa sebarang bantahan.

Fasa Madinah
Fasa kedua di Madinah yang mana mereka baru diajar soal syariat. Mereka dididik untuk dekat dengan Allah secara solat lima waktu, mereka ajar berpuasa, menjaga aurat daripada dilihat orang lain dan diminta meninggalkan arak, perzinaan dan sebagainya. Kemuncak ibadah yang difardukan ialah Haji. Semua itu didatangkan daripada Allah secara berdikit-dikit.
Perintah jihad untuk mempertahankan Agama dan Maruah juga dipraktikkan semasa Madinah. Jadi, jihad pada waktu itu bukan untuk dakwah tetapi untuk mempertahankan agama dan maruah Islam. Sebab itu kebanyakan perperangan berlaku di sempadan Madinah atau di sempadan tanah milik negara Islam. Sesekali yang berlaku diluar kawasan adalah kerana kita dicabar atau diancam.
Melihat kepada dua fasa ini, apa yang anda fikir? Adakah ia hanya sekadar sirah dan sejarah? Mesej yang paling jelas, dua misi harus kita bawa bersama dalam dakwah kita pada hari ini.  Ya, betul kini Islam sudah lengkap maka kita sudah boleh mempraktikkan dalam masyarakat Islam, tetapi bagaimana dengan dakwah kepada orang bukan Islam? Bagaimana dengan orang Islam yang banyak ketinggalan dari arus Islam?
Dua fasa ini perlu digunakan secara tertib. Maknanya penekanan kepada fasa pertama mesti lebih berbanding fasa kedua. Namun tidak boleh tinggalkan fasa kedua kerana beranggapan tidak penting. Maknanya dalam mendidik mereka perlu mengikut tahap dan fasa di atas.

Kegagalan Kita 
Di sinilah kegagalan pendakwah kita pada hari ini, mereka gagal memperkalkan Allah kepada sasarannya dan keduanya mereka gagal mempamirkan akhlak yang terpuji kepada madwunya. Kita tidak boleh sabar dengan serangan orang bukan Islam sebagaimana Rasulullah dan para Sahabat.
Begitu juga halnya apabila mereka sudah menerima Islam, perkara pertama yang diberi perhatian ialah syariah ialah berkhatan dan solat. Sedangkan tauhid dan akhlak tidak diberi perhatian. Ini semua boleh melambatkan perkembangan Islam di dunia ini.
Jadi sebagai pendakwah, dari manapun anda, golongan NGO atau parti politik atau ulama persendiri, mulakanlah dengan berpandukan dua fasa di atas untuk mencapai kejayaan pada masa dengan dengan cemerlang. Wallahu aklam.

02 Februari 2017

Ucapan Salam Sunnah dan Berjabat Tangan Budaya

Rasulullah Saw bersabda: "Hak seorang Muslim atas Muslim lainnya ada enam: (1) Jika engkau bertemu dengannya, maka ucapkan salam, dan (2) jika dia mengundangmu maka datangilah, (3) jika dia minta nasihat kepadamu berilah nasihat, (4) jika dia bersin dan mengucapkan hamdalah maka balaslah (dengan doa: Yarhamukallah), (5) jika dia sakit maka kunjungilah, dan (6) jika dia meninggal maka hantarkanlah (jenazahnya ke kuburan).” (HR. Muslim).
Berdasarkan hadis di atas, seseorang Islam ada enam perkara yang perlu dilakukan dalam hidup bemasyarakat. Biar saya senaraikan keenam-enam itu untuk kita lihat sejauhmana kita telah melaksanakannya.
1. Apabila kita bertemu seorang muslim, ucapkan salam iaitu “Assalamualaikum...” Siapa nak mulakan? Ingat, sesiapa yang memberikan salam kepada seseorang, dia akan dapat pahala sunat. Jadi, berebutkan untuk memberi salam. Orang yang terkemudian hendaklah menjawab salam tersebut, dan dia akan mendapat pahala wajib, yang pahalanya lebih kecil daripada pahala sunat.
2. Apabila seseorang mengundang orang Islam ke suatu majlis khususnya kenduri kahwin, maka orang itu wajib menyahut panggilan tersebut. Kalau dia gagal untuk hadir kerana ada urusan yang lebih penting, maklumkan awal atau iringkannya dengan pengganti diri. Hal ini kerana mereka mengharapkan sangat akan kedatangan tetamu ke majlisnya.
3. Apabila seseorang muslim meminta khidmat nasihat, maka wajiblah dia memberi kata-kata peransang sesuai dengan keperluannya. Jika dia mengabaikan permintaannya, boleh jadi akan mengecewakannya. Seseorang Islam sepatutnya menggembirakan muslim yang lain.
4. Jika seseorang muslim bersin lalu menyebut “Al-Hambdulillah”, maka orang yang mendengar itu wajar menjawab “Yarhamkallah”. Ucapan itu sebagai doa untuknya agar dia sihat dan dalam rahmat Allah. Begitulah sikap orang mukmin sesama mukmin.
5. Apabila seseorang Islam itu sakit kita patut ziarahnya di mana sahaja dia berada. Ziarah adalah sebagai moral spot kepadanya agar dia pulih daripada sakitnya. Pastinya kita datang ziarah dengan doa yang baik untuknya.
6. Jika seseorang muslim itu meninggal dunia, iringilah jenazahnya hingga ke tanah perkuburan. Maknanya sebelum itu kita sudah berada di tempat itu untuk sama-sama berdoa, membantu mandi dan kafankan jenazah. Inilah penghormatan terakhir yang boleh kita berikan untuknya.
Keenam-enam hak orang muslim ini sekali gus adalah adab yang menjadi akhlak yang sangat mulia di sisi Allah. Beruntunglah mereka yang dapat menjaga adab sopan itu sepanjang hidup. Cuma dalam menjaga adab tersebut raikan juga budaya tempatan yang sekali gus menjadi adat setempat.
Sebagai contoh, dalam melaksanakan adab pertemuan dengan ucapan salam, sertakan juga dengan berjabat tangan. Ini adalah adat dan budaya yang baik, namun cara berjabat itu mungkin berbeza antara satu negara dengan negara lain. Ya, adat ini mungkin tidak sama antara satu negara dengan negara yang lain. Jadi raikan perbezaan itu tanpa mencela perbuatan itu.
Selain itu ada juga budaya berpelukan, lelaki dengan lelaki dan perempuan dengan perempuan selepas bersalaman. Mungkin budaya Melayu tidak sama dengan budaya Arab dan lain-lain negara. Adat dan budaya ini wajar diteruskan mengikut negara masing-masing.  Kita orang Melayu tidak perlu meniru budaya mereka.
Contoh lain yang boleh didapati dalam masyarakat kita iaitu semasa membuat kunjung hormat untuk jenazah hendaklah menyampaikan ucapan takziah kepada keluarga yang terbabit. Inilah sunnah yang termasuk dalam adab yang baik. Namun, selain itu mereka mengambil kesempatan membaca tahlil dan membaca Yasin. Ini adalah budaya atau adat di alam Nusantara.
Saya percaya kemungkinan di negara lain juga ada budaya tersendiri yang dilakukan semasa mengunjung hormat pada jenazah. Jadi raikan perbezaan itu tanpa mempersalahkan pihak yang tidak sama dengan budaya kita. Ingatlah adat atau budaya yang baik itu diiktirafkan Islam, iaitu al-adatu muhakkamah. Wallahu aklam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...