21 Oktober 2014

Sentuh anjing tanpa keperluan adalah haram

Ahmad Baei Jaafar

Saya terpanggil untuk bercakap soal isu anjing yang dihebohkan dalam media pada hari ini. Kalau tak bercakap rasa macam bersalah pula. Yalah setiap hari orang mengadu kepada saya dan setiap hari juga saya dengar orang bercakap tentangnya. Dan semalam ramai tokoh ulama sudah mula bercakap bagi merungkai kekeliruan dalam masyarakat kita.

Saya tidak mahu bercakap panjang-panjang kerana takut lebih mengelirukan, tetapi cukuplah saya nyatakan bahawa anjing adalah makhluk Allah yang diciptakan dengan beberapa keistimewaan. Namun ada jenis anjing yang boleh membawa petaka kepada umat Islam. Hal inilah yang ramai umat Islam tidak sedar malah melanggarnya.

Suka saya sebutkan di sini, sebelum datangnya syariat Nabi Muhammad SAW, anjing adalah rakan ashabul kahfi. Syariat pada zaman itu tidak menghalang sentuhan anjing kerana anjing setaraf dengan kucing. Anjing ashabul kahfi direkodkan di dalam al-Quran sebagai pembantu sepanjang perjalanan malah sewaktu pelarian ashabul kahfi.

Sebenarnya anjing ini makhluk yang bijak dan cerdik dalam mengesan musuh. Jadi, perjalanan mereka selamat kerana pergerakan musuh dapat dikesan oleh anjing itu. Oleh sebab itu anjing menjadi binatang kesayangan pada waktu itu.

Selain kisah itu, seorang pelacur daripada suku Bani Israil ternampak seekor anjing mengelilingi sebuah perigi dan hampir mati kerana dahaga. Lalu dia pun menanggalkan kasutnya dan turun menceduk air perigi tersebut dan memberi anjing tersebut minum dengannya. Maka dikabarkan Allah mengampunkan dia kerana perbuatannya itu.

Syariat Islam

Zaman berlalu, apabila datang kerasulan nabi Muhammad SAW, syariat berubah namun akidah tetap sama. Hukum tentang anjing juga berubah sesuai dengan zaman. Dalam al-Quran, Allah menyebut tentang anjing yang sifatnya suka menjelerkan lidahnya. Namun keadaan yang sangat huduh itu hanya mahu diibaratkan kepada umat Islam yang sangat mementingkan dunia. Perhatikan firman Allah dalam surah al-A’raf ayat 175 yang maksudnya:

“Dan bacakanlah (Muhammad) kepada mereka, berita orang yang telah Kami berikan ayat-ayat Kami kepadanya, kemudian dia melepaskan diri daripada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk golongan orang-orang sesat. Dan sekiranya Kami menghendaki nescaya Kami tinggikan (darjat)nya dengan (ayat-ayat) itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan mengikuti keinginannya (yang rendah), maka perumpamaannya seperti anjing, jika kamu menghalaunya dia akan menjelirkan lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia tetap menjelirkan lidahnya. Demikianlah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu agar mereka berfikir. Sangat buruk perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, dan mereka itu telah berbuat zalim kepada dirinya sendiri.” (Surah al-A’raaf: 175-177)

Maka mana-mana umat Islam yang tidak berasa cukup dengan apa yang ada, terus memburu dunia untuk kepentingan diri, harus sedar bahawa mereka adalah seperti anjing. Sungguh buruk sifat orang Islam itu seperti terjelir dahagakan dunia.

Najis Berat

Selain ini, anjing dalam syariat Nabi Muhammad adalah dikategorikan sebagai najis berat. Hal ini kerana cara menyucikan najis ini berat sedikit caranya. Iaitu dengan menggunakan tanah dan enam kali air mutlak. Berbeza dengan najis biasa cukup dengan air mutlak sahaja. Berdasarkan hukum itu, apakah perlu kita dengan sengaja mahu menyentuh anjing? Kalau najis biasa pun tak patut kita sentuh inikan pula najis berat.

Hukum ini ditetapkan begitu supaya kita sentiasa peka dengan najis. Namun kalau kita tersentuh najis biasa, basuhlah, dan kalau tersentuh najis berat samaklah. Jadi, hukum ini bukan menggalakkan sentuh anjing tetapi memberi alternatif mengelak najis jika tersentuh.

Berdasarkan itu, sesiapa yang sengaja mahu menyentuhnya tanpa sebarang keperluan adalah mencabar hukum Allah atau menghina agama Islam. Sebenarnya umat Islam dalam beberapa keadaan perlukan anjing iaitu untuk memburu dan keselamatan. Maka untuk dua keadaan itu anjing tersebut perlu dilatih oleh pakar untuk mencapai matlamat tugasnya.

Jadi, untuk mengajar anjing itu, perlukan sentuhan. Begitu juga untuk membawa anjing itu ke lokasi perlukan sentuhan. Sentuhan ini harus, namun dia wajib membersihkan tangannya dengan samak selepas itu. Berdasarkan hukum ini maka tidak salah polis Islam membawa anjing untuk mengesan dadah dan sebagainya.

Memelihara Anjing

Selain hukum di atas ada satu lagi hukum iaitu mengenai memelihara dan menjual anjing. Sehubungan dengan itu Rasulullah bersabda, rumah yang ada anjing di dalamnya tidak akan dimasuki malaikat (malaikat rahmat). Suatu ketika Rasulullah SAW diundang ke rumah satu kaum lalu baginda memenuhi undangan tersebut, kemudian baginda diundang ke rumah satu kaum yang lain namun tidak baginda memenuhinya. Lalu ditanya kepada baginda kenapa? Baginda menjawab: “Sesungguhnya pada rumah si fulan itu ada anjing.” Lalu dikatakan kepada baginda: “Dalam rumah si fulan (undangan pertama) ada kucing. Baginda menjawab: “Sesungguhnya kucing bukan najis.”

Oleh sebab anjing itu najis maka malaikat rahmat tidak mahu masuk dan baginda rasul juga tidak mahu masuk. Jadi, anjing tidak boleh dipelihara di dalam rumah. Larangan itu sudah tentu ada dua sebab, pertamanya kerana najis berat yang kalau hendak dibersihkan agak sukar. Dan yang keduanya kerana tidak ada keberkatan dalam rumah itu.

Berdasarkan perbahasan di atas dan setelah disesuaikan dengan isu anjing yang ditimbulkan sekarang saya mahu simpulkan di sini bahawa Islam menetapkan hukum yang membela anjing terdapat dua kategori iatu:

1. Anjing untuk keperluan boleh dipelihara di luar rumah sesuai dengan tugasnya menjaga keselamatan rumah atau memburu.

2. Anjing mainan tidak boleh dipelihara apatah lagi di dalam rumah.

Menjual Anjing

Saya lihat dalam isu sekarang, ada kemungkinan pihak penganjur mahu mempromosikan anjing dan kelak apabila umat islam suka kepada anjing, mereka akan membeli anjing tersebut untuk peliharaan di dalam rumah. Di sini akan berlaku jual beli anjing secara tak langsung.

Tahukah anda apakah hukum menjual dan membeli anjing? Dalam Islam haram berjual dan beli barangan najis dan barang haram. Berdasarkan itu umat Islam yang terlibat dalam jual beli anjing adalah haram dan berdosa. Samalah dengan haramnya menjual dan memberi arak, rokok dan dadah. Jadi, umat Islam yang terlibat sama ada secara langsung atau tidak adalah lebih baik selamatkan diri daripada kerja haram tersebut. Wallahu aklam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...