24 Mac 2012

Semoga perginya diterima taubat


Ahmad Baei Jaafar

“Abang , kakak ada kat rumah tak hari ini, ana nak bawa kak Behah?” tanya Sofiah dalam suara yang tidak begitu lancar melalui telefon.
Anak sulungnya tabah menerima keamtian ibunya
“Ada selepas zohor, datanglah. Sofiah sihat ke, suara macam tak teruih (macam orang kena strok),” tanya saya.
“Takpa, nak balik ziarah mak (mak mentua) lepas itu pergi rumah abang Ei,” jawabnya.
Dalam hati saya terdetik rasa yang kurang selesa, namun didoakan semoga dia selamat berjumpa emak dan kakak, boleh bermesra dan bermohon maaf kerana lama tak jumpa.
Lebih kurang jam lima, Jamal, suaminya telefon memberitahu yang Sofiah terjatuh kat bilik air di rumahnya selepas balik ziarah tadi. Saya mula bimbang dan minta dia bersabar dan berdoa.
“Setiap jiwa yang hidup pasti menemui mati” demikian firman Allah yang tidak boleh dinafikan oleh manusia. Sudah banyak kali kita lihat orang yang hidup pergi meninggalkan kita buat selama-lamnya. Malah kadang-kadang orang muda lebih dahulu pergi daripada orang tua.
Ya tanggal 14 Mac 2012 lalu adik saya Sofiah binti Jaafar telah pergi dahulu menemui Allah pada usia baru 43 tahun setelah jatuh dalam bilik air di rumahnya dekat Sungai Pencala. Dia pergi dalam keadaan suaminya Jamal keluar rumah. Anak kecilnya, Rafiq walaupun berada di rumah tidak menyedari pemergian ibunya. Tetapi dia hanya menyedari setelah masuk bilik air dan dia mendapati ibunya terduduk di situ.
“Inna lillah wainna ilaihi rajiun” semoga dia sempat mengucap dua kalimat syahadat pada waktu nazak itu. Walau bagaimanapun anak saudaranya, Siddat Hamzah membawanya juga ke hospital kalau-kalau masih boleh diselamatkan. Namun kematiannya disahkan doktor berlaku sebelum tibanya di Hospital Sungai Buluh lagi.
Saya yang berada di hospital ketika itu menerima berita kematian itu dengan redha, redha terhadap takdir Allah. Namun saya sedih kerana tidak seorang pun jiran mereka yang menyedari keadaannya sebelum dibawa ke hospital. Lebih menyedihkan, suaminya banyak kali juga menghubungi beberapa orang kuat mereka untuk mendapatkan khidmat urus jenazah, namun semuanya gagal.
Melihat keadaan itu, saya mencadangkan agar dibawa balik ke Puchong sama ada di kampungnya atau di tempat saya di Taman Putra Perdana, Puchong. Akhirnya dia memilih untuk diuruskan di tempat saya kerana kemudahan pengurusan yang disediakan Masjid Putra Perdana.
Anaknya di sebelah kanan turut hadir untuk talqin
Alhamdulillah, 15 Mac 2012 jam 9 pagi urusan mandi dan kafan diuruskan sendiri oleh adik beradik, saya, adik saya ustaz Ahmad Yusuf Jaafar, kakak saya, Sobehah Jaafar dan juga adik-adik ipar (perempuan). Inilah penghormatan terakhir buat adik kami. Semoga dia selesa dengan pengurusan keluarganya sendiri.
Syukur, kawan-kawan adik saya, juga kawan lama saya turut datang meraikan jenazah Sofiah. Boleh tahan ramai juga yang hadir memenuhi surau sekali gus dapat melakukan solat jenazah. Kehadiran mereka telah meramaikan jemaah untuk solat jenazah. Saya percaya mereka ikhlas ziarah dan sudah tentu ikhlas melakukan solat dan ikhlas dalam berdoa.
 Jam 12.00 tengah hari jenazah dapat disemadikan di Tanah Perkuburan Islam Putra Perdana.  Saya ambil kesempatan bagi kali terakhir untuk membaca talqin untuknya sekali gus mengingatkan kawan-kawan yang hadir tentang kehidupan dan kematian. Semoga apa yang berlaku ini boleh menginsafkan semua.
Terima kasih kepada semua kawan-kawan termasuk anak kariah atas sumbangan yang berupa kewangan bagi memudahkan urusan perkebumian ini. Terima kasih yang tidak terhingga kepada Tuan Nazir masjid, Hassni Ghazali dan semua petugas Badan Khairat Kematian Masjid Putra Perdana yang dapat memudahkan urusan perkebumian.
Adik saya Ahmad Yusuf membaca tahlil setelah selesai talqin
Cuma secara peribadi saya bertanya-tanya juga di mana pemimpin Global Ikhwan waktu itu. Sofiah waktu sihat diusung ke sana sini untuk masak di Restoran mereka, tetapi waktu dia terlantar sakit di rumah siapa yang perduli. Saya tidak tahu, belanja rawatan perubatannya adakah diurus sendiri atau dibantu oleh mereka. Sebagai pekerja mereka ikhlas walaupun pendapatan tidak seberapa. Mereka rela mendapat hasil yang sedikit demi perjuangan untuk pemimpin atasan mereka.
Jadi pada kesempatan ini saya menyeru kepada kawan-kawan yang masih dengan Global Ikhwan agar insafi diri dan kembali kepada hidup berdikari. Marilah kita bina kehidupan dengan bertuhankan Allah yang esa. Contohilah Rasulullah dalam dakwah dan kerja harian. Nanti apabila kita ada pendapatan sendiri kalian boleh mengeluarkan zakat sendiri.

12 Mac 2012

Ijab Kabul Terima Tanggungjawab Berat


Ahmad Baei Jaafar
“Aku terima nikah Aminah binti Muhammad dengan mas kahwinnya RM300 tunai."
Demikian jawab pengantin lelaki sebaik-baik sahaja bapa pengantin perempuan mengusulkan, “Aku nikahkan dikau dengan anakku, Aminah binti Muhammad dengan mas kahwinnya RM300 tunai.”
 Lafaz sebegini pada sesetengah orang, boleh dilakukan dengan sekali lafaz sahaja. Walau bagaimanapun, terdapat juga pada sesetengah tempat, saksi mahu lafaz itu diulangi sehingga tiga kali walaupun pada dasarnya ia sudah boleh diterima. Ada saja kesalahan yang dicari walaupun amat remeh temeh. Pada pandangan mereka, cara itu adalah untuk mendapat pahala sunat tiga kali. Benarlah, dalam Islam tiga kali itu sunat, tetapi tidak semua perkara perlu diulang sebanyak tiga kali.
Sebenarnya dalam soal ijab kabul ini banyak bergantung kepada kuasa dan ilmu penolong pendaftar nikah yang dilantik kerajaan, atau wali yang menikahkan anaknya itu. Ini kerana dia yang menerima ucapan atau lafaz balas menerima perkahwinan itu, tentulah dia yang mendengarnya secara langsung. Maka dia yang boleh menentukan sama ada lafaz itu terpakai atau tidak.
Saksi yang diminta hadir ke dalam majlis itu bukan bertujuan mengesahkan lafaz ijab kabul perkahwinan itu tetapi untuk menjadi saksi kewujudan majlis akad pada hari itu. Boleh jadi tanpa saksi, wali dan pengantin boleh menyembunyikan keadaan sebenar. Dan, boleh jadi tidak wujud majlis akad nikah pun.
Berdasarkan itu, saksi tidak perlu membantah jika wali telah menerimanya sebagai sah kecuali jika memang ternyata salah yang tidak disedari walinya. Dalam keadaan itu, wali perlu akur dengan pandangan saksi.
Kesan Ijab Kabul
Apabila seseorang lelaki berjaya melafazkan ijab kabul, semua orang berasa lega dan gembira terutama pengantin lelaki. Mereka gembira kerana penantian pasangan tersebut untuk disatukan sudah tamat. Pastinya pengantin yang terbabit lebih berasa lega kerana segala pantang larang selama ini sudah tamat dan kini mereka bebas sebagai pasangan suami dan isteri.
Tetapi persoalannya, tahukah pengantin lelaki itu akan mesej yang terkandung dalam lafaz ijab kabul itu? Saya percaya kalau pengantin lelaki itu faham tentu dia hanya akan gembira sedikit kerana mengenangkan tanggungjawabnya yang besar selepas itu. Mengapa tidak? Bapa mentuanya telah melepaskan tanggungjawab menjaga anak perempuannya kepada menantunya. Maknanya dia mahu anaknya dijaga seperti dia menjaganya. Dia mahu anaknya dididik dengan iman dan takwa, mana-mana yang tidak sempat dididik semasa di tangannya.
Selain itu sedarkah dia bahawa segala kesalahan dan dosa isteri, dia perlu ambil tanggungjawab untuk menyelesaikannya? Dosa yang lalu memanglah tertanggung pada bahu masing-masing, tetapi selepas berkahwin, suami perlu bertanggungjawab membendungnya. Dalam keadaan ini kalau dia membiarkan sahaja segala perlakuan si isteri tanpa tunjuk ajar yang betul, maka dia turut berdosa seperti pengamalnya juga.
Menyedari keadaan itu, suami perlulah lebih serius dalam mengurus dan mentadbir rumah tangga sesuai dengan kehendak Allah dan Rasul-Nya. Oleh sebab itu, suami perlu lebih tahu tentang ilmu agama khususnya dalam soal hukum-hukum yang berkaitan hal rumah tangga. Suami juga perlu lebih kuat iman dan takwa terutama dalam mendidik isteri dan anak-anak.
Suami yang cukup ilmu pengetahuan agama dan ditambahkan dengan iman dan takwa pasti mampu membawa isterinya ke jalan syurga dengan mengamalkan ajaran Islam dalam seluruh aspek kehidupan. Pada masa yang sama dia akan mengelak dari jalan-jalan ke neraka bagi menyelamatkan diri dan isterinya.
Sejauh Mana Suami Faham?
Walaupun pengantin lelaki dan perempuan diingatkan oleh imam nikah dalam khutbah nikahnya tentang tanggungjawab dan kewajiban suami dan isteri, mereka yang sedang dalam keadaan teruja dan terlalu gembira itu begitu mudah melupai pesanan itu. Buktinya, apabila kenduri kahwin diadakan, pengantin perempuan akan bertukar wajah, pakaian sopan semasa akad nikah di masjid itu hilang serta-merta dang berganti dengan berbagai-bagai persalinan yang tidak menitikberatkan soal syariat.
Pendedahan aurat berlaku tanpa menghormati hukum Islam lagi. Alasan biasa yang diberi, kehendak mak andam atau ibu bapa, maka mereka tidak boleh buat apa-apa. Sesungguhnya perempuan yang kuat iman dan takwanya pasti mampu menolak. Hal ini kerana masa untuk memilih pakaian telah dilakukan sebelum majlis itu diadakan lagi.
Selain itu pengantin lelaki yang kini berjawat tanggungjawab seorang suami juga tidak boleh bersuara, apa yang berlaku terpaksa diterima. Namun sebagai suami tanggungan hukum sudah berada di atas bahunya selepas diijab kabulkan. Ketika itu dia sudah wajib melarang isterinya mendedahkan aurat. Maka secara sedar dia turut berdosa atas perbuatan isterinya itu jika tidak melakukan apa-apa untuk menegahnya.
Kemudian pada hari-hari berikutnya, kehidupan rumah tangga berjalan seperti lazimnya. Rasa bahagia dan kasih sayang dapat dilihat pada wajah mereka berdua. Namun ketika itu kesalahan isteri akan dibiarkan begitu atas dasar sayang dan cinta. Mungkin juga atas rasa masih awal untuk menegur kesalahannya. Tetapi akhirnya kesalahan itu menjadi kebiasaan yang kemudiannya sukar ditegur lagi. Ketika itu teguran suami akan ditentang lalu dengan itu sukar baginya bertindak sebagai suami.
Bayangkan berapa banyak dosa sebagai suami yang harus dipikul selain dosanya sendiri. Inilah kesan daripada kejahilan mereka tentang hukum Allah. Semuanya berpunca daripada kecuaian dalam mendalami ilmu agama sebelum berkahwin dan semasa melayari bahtera rumah tangga. Memang sebelum berkahwin setiap pasangan menghadiri kursus pra perkahwinan. Tetapi kursus selama dua hari itu tidak cukup untuk mematangkan ilmu agama mereka. Banyak lagi ilmu yang mereka perlu tahu termasuk ilmu pentadbiran dan pengurusan rumah tangga.
Tanggungjawab Utama
Menerima ijab kabul bererti seorang suami menerima amanah ibu bapa isterinya dan Allah. Maka dengan sebab itu dia tidak harus ada alasan untuk mengelak daripada amanah itu. Dalam ruangan yang ada ini, mari kita selongkar amanah yang tersirat dalam ijab dan kabul itu.
Amanah dalam Lafaz Ijab Kabul
·         Amanah Allah.
Suami wajib menjadi khalifah Allah atau dalam bahasa mudah menjadi pemimpin kepada isteri dan anak-anak. Sebagai pemimpin suami ada dua peranan iaitu memastikan isteri dan anak-anak mematuhi perintah Allah. Pastikan mereka melaksanakan solat, puasa, zakat dan haji. Pastikan mereka sentiasa jauh daripada melakukan dosa walaupun dosa kecil.
Peranan kedua, mengurus rumah tangga dan menyediakan keperluan hidup agar isteri dan anak tidak kebuluran. Oleh sebab itu suami perlu bekerja bagi mendapat upah yang selayaknya untuk menyara isteri dan anak-anak. Suami perlu menyediakan keperluan hidup mengikut kemampuan, maka kalau sedikit rezekinya, itulah yang harus diberikan kepada mereka. Dan kalau banyak jangan pula sampai membazir kerana pembaziran adalah amalan syaitan.
·         Amanah ibu bapa mertua.
Menantu diberi kepercayaan yang tidak berbelah bahagi oleh mertua dalam menjaga anaknya. Maka sebagai suami dia wajib menjaga keperluan isterinya zahir dan batin. Suami tidak boleh menyakiti hati isterinya kerana dengan itu akan terguris hati ibu bapanya. Maka dengan sebab itu kalaulah berlaku krisis rumah tangga, selesaikan dengan baik secepat mungkin.
Kecuaian suami dalam menjaga keperluan ini mengakibatkan krisis yang sedikit akan membesar dan akhirnya membawa kepada perceraian. Ini tidak seharusnya berlaku dalam rumah tangga. Oleh sebab itu bendunglah krisis itu dengan sebaik-baiknya dengan menjauhi perkara-perkara yang boleh menjadi punca berlaku krisis. Dan jika ia terjadi juga, duduklah berbincang dan hindari sikap saling salah menyalahkan. Masing-masing pihak perlu melapangkan dada dan sama-sama mencari jalan penyelesaian dengan matlamat, apa jua tindakan yang dilakukan adalah demi mendapatkan keredaan Allah SWT. Jika perlu mintalah bantuan pakar bagi menyelamatkan keadaan.
Pada masa yang sama, jangan lupa untuk meminta khidmat nasihat ibu bapa masing-masing. Mungkin dengan itu mereka dapat menyumbang petua yang baik untuk memulihkan keadaan. Cuma dalam hal ini, ibu bapa jangan sesekali menyalahkan menantu kerana kesannya bukan merawat tetapi hanya meruntuhkan kebahagiaan sesebuah rumah tangga.
Saya percaya jika suami dapat memelihara amanah Allah dan amanah ibu bapa ini dengan sebaik-baiknya, akan tercapaikan apa yang dikatakan rumah tangga bahagia, yang di dalamnya wujud rasa mawaddah dan rahmah, ada rasa kasih sayang dan saling mencintai kerana Allah.

03 Mac 2012

Solat jenazah jangan diswastakan


Ahmad Baei Jaafar

Setelah roh dikeluarkan dari jasad seseorang, kita akan dapati matanya terbuka seperti melihat sesuatu di atas kepalanya. Menurut satu riwayat katanya, orang yang baru meninggal dunia itu sedang memerhatikan rohnya yang keluar untuk menuju ke alam barzakh.
Dalam keadaan itu, mana-mana waris yang berada di sisinya ketika itu perlulah menutupkan kelopak matanya dengan segera. Setelah itu, warisnya hendaklah mengikat kepala hingga ke dagu bagi mengelak daripada mulutnya terbuka.
Itulah sunah yang sepatutnya kita lakukan setiap kali berlaku kematian seseorang Islam. Tetapi, kebanyakan umat Islam pada akhir-akhir ini dilihat amat jahil mengenai pengurusan jenazah. Maka apabila berlaku kematian dalam rumah mereka, tidak tahu untuk bertindak. Sebaliknya segera memanggil iman masjid minta diuruskan hal-hal yang berkaitan jenazah.
Pernah sekali saya ke sebuah rumah untuk ziarah jenazah yang baru meninggal dunia selepas Subuh. Agak menyedihkan setibanya di rumah itu, didatapi jenzah tersebut terbeliak matanya dan mulutnya terbuka. Bukan itu sahaja, kedudukan jenazah itu juga tidak mengadap qiblat. Menyedari keadaan ini, isu ini perlu dibincangkan secara lebih jelas pada keluaran kali ini, semoga semua umat Islam mendapat ilmu pengetahuan yang jelas.

Urus jenazah
Selain urutan kelopak mata dan membetulkan kedudukan jenazah mengadap ke arah kiblat, waris si mati perlu mengenakan minyak pada sendi tangan dan kaki termasuk lutut supaya keadaannya lembut dan boleh gerakkan semasa mandi nanti. Tangan perlu dilembutkan supaya dapat dilipatkan seperti kiam waktu solat. Setelah itu tutupkan jenazah dari hujung kaki hingga ke kepala.
Boleh juga pada waktu menunggu urusan persiapan mandi dan kapan selesai, sanak saudara dan yang hadir membaca surah Yaasin. Daripada mereka bercakap perkara yang lagha, lebih mereka membaca al-Quran atau sekurang-kurangnya surah Yaasin. Malah sementara bilal menyiapkan peralatan dan persiapan untuk memandikan jenazah dan mengapannya, orang ramai yang berada di luar rumah tidak dibenarkan bercakap hal-hal dunia. Sebaliknya ada kumpulan yang membaca tahlil.
Pedulikan tuduhan liar sesetengah pihak yang menolak amalan itu dengan dakwaan bidaah. Percayalah semua itu masih relevan dan tidak bercanggah dengan Islam apatah lagi boleh menggantikan ucapan sia-sia. Cuma pada kesempatan ini suka saya mengambil perhatian tentang satu amalan sunnah yang lazimnya diabaikan umat Islam pada waktu ini.
Kalau anda pernah berada dalam tahun sebelum 70-an, biasanya orang Melayu semasa menunggu jenazah pada malam hari dan siangnya mereka dihidangkan dengan air kopi dan biskut oleh tuan rumah. Malah anak-anak muda disediakan rokok untuk membolehkan mereka berjaga sepanjang malam. Tetapi selepas tahun 70-an didapati sebaliknya. Kebanyakan rumah jenazah tidak disediakan lagi sebarang jenis makan dan minuman apatah lagi rokok.
Perkembangan ini amat baik sebagai menghormati jenazah. Tetapi apakah rasionalnya perubahan ini? Mengapa sampai mereka tidak boleh makan termasuk waris si mati? Adakah Islam melarang orang yang berjaga daripada makan dan minum. Sedangkan makan dan minum itulah yang memberi tenaga kepada mereka?

Islam tidak pernah melarang
Sebenarnya dalam Islam, tidak salah makan waktu jenazah masih di rumah. Tidak nas yang melarang orang ramai makan. Tetapi yang dilarang ialah bercakap perkara sia-sia apatah lagi bergurau senda. Inilah rasionalnya kerana lazimnya waktu maka mereka bergurau dan bercakap perkara yang sia-sia.
Dalam Islam, menyediakan makanan dan minuman menjadi tanggungjawab jiran sama ada dengan menggunakan wang jiran itu atau orang ramai. Ertinya mereka masak di rumah jiran dan membawa makanan itu ke rumah si mati dan mengajak waris makan. Mereka perlu diberi simpati dan penghormatan.
Dan jika makanan itu berlebihan maka bolehlah diberikan kepada tetamu dan petugas bagi menjaga jenazah itu. Inilah budaya Islam yang rasulullah minta umat Islam lakukannya seperti yang berlaku pada keluarga Jaafar.
Daripada Abdillah bin Jaafar katanya sabda Nabi s.a.w: “Buatlah untuk kelurga Jaafar makanan. Sesungguhnya telah datang kepada mereka sesuatu yang menyibukkan mereka. (ditimpa musibah kematian).” (Sunan Abi Daud)
Inilah amalan yang sebaiknya dilakukan oleh umat islam setiap kali berlaku kematian jiran kita. Saya percaya kalau semua jiran prihatian dengan keluarga si mati, mereka tentunya tidak susah hati dan bersedih pada hari itu. Tetapi realiti pada hari ini, waris terpaksa menyediakan makanan untuk tetamu selepas jenazah dikebumikan. Malah seperti wajib dilakukan sehingga hari ke 100.

Solat jenazah
Selepas urusan mandi dan kapan diselesaikan oleh bilal yang dilantik, orang ramai terutama waris si mati wajar bersedia dengan wuduk untuk melakukan solat jenazah. Walaupun solat ini fardu kifayah, sanak saudara si mati tidak seharusnya membiarkan urusan solat ini kepada orang lain. Malah, wanita juga boleh turut serta dalam dalam solat ini.
Solat jenazah tidak susah untuk dilaksanakan oleh umat Islam. Malah orang yang baru pertama kali hendak melaksanakan solat jenazah juga boleh melakukannya dengan baik. Perhatikan cara solat jenazah berdasarkan rukunnya:
1.    Niat pada takbir pertama; “Aku lakukan solat atas jenazah yang hadir (yang di hadapan) empat takbir kerana Allah Taala)
2.    Berdiri di hadapan jenazah pada jarak yang dekat. Jika lelaki berdiri pada bahunya dan jika wanita pada pinggangnya. Hadis daripada Samurah Ibnu Jundub r.a berkata: “Saya bersolat di belakang nabi s.a.w. untuk jenazah seorang perempuan yang meninggal kerana nifasnya. Maka nabi berdiri bertentangan pinggang jenazah  tersebut.”  (Riwayat al-Bukhari dan Muslim )
3.    Empat kali takbir
4.    Membaca al-fatihah selepas takbir pertama
5.    Membaca selawat pada takbir kedua
6.    Membaca doa untuk si mati pada takbir ketiga
7.    Baca doa pada takbir keempat dan 6.    Salam
Solat jenazah ini amat mudah kerana tiada rukuk dan sujud. Hanya dengan berdiri di hadapan jenazah dan cukup dengan empat takbir. Bacaan di dalamnya tidaklah susah kerana sudah biasa dibaca dalam solat biasa. Cuma bacaan doa pada takbir ketiga dan empat boleh tidak dibaca kalau kita tidak tahu. Ikut sahaja apa yang dilakukan imam.

Siapa yang harus solat?
Sebagaimana yang dimaklumi solat jenazah adalah fardu kifayah, maka orang yang utama patut melakukannya ialah waris si mati. Kalau suami meninggal sebagai contoh, maka isteri harus melakukan solat jenazah itu. Selain itu anak-anak sama ada lelaki atau perempuan dan selepas itu tentulah saudara maranya.
Tetapi agak malang pada zaman ini, anak-anak telah menswastakan amalan solat ini kepada imam dan orang kampung. Mereka hanya jadi penonton dari jarak jauh. Jelas mereka takut untuk solat kerana tidak dibiasakan dari awal usianya.
Menyedari keadaan ini, wajarlah ibu bapa membiasakan anak-anak mereka dengan solat jenazah ini. Mereka boleh melatih anak mereka menziarahi orang yang meninggal dunia dan turut melakukan solat jenazah. Begitu juga para ibu boleh mengambil peluang untuk melakukan solat jenazah untuk jenazah wanita.
Sebaiknya waris terdekat menjadi imam bagi solat tersebut. Oleh sebab itu anak sulung lelaki perlu mengambil tempat imam. Janganlah urusan ini diserahkan kepada imam masjid atau orang lain. Ingatlah inilah peluang terakhir bagi waris memberi penghormatan terakhir kepada jenazah bapanya.
Cuma sebagai imam, sebaiknya tidak melakukan amalan yang tiada asasnya. Antara yang sering kita lihat ialah, iman bertanya kepada jemaah selepas selesai solat tentang keadaan jenazah semasa hidupnya. Masing-masing jemaah menjawab baik. Amalan ini menjadi budaya orang Melayu yang tidak ada asas dalam syariat.
Berkaitan isu ini memang ada hadis yang menyebut, Allah s.w.t. mengikuti persangkaan hambanya. Jadi, eloklah jemaah mengatakan si mati itu “baik”. Semoga dengan itu Allah s.w.t. menggolongkan jenazah itu ke dalam golongan hambanya yang baik-baik. Pernah suatu ketika para sahabat sewaktu melawat jenazah menyebut-nyebut orang yang meninggal dunia itu sebagai orang yang tidak baik. Kemudian datang pula sahabat menyebut-nyebut kebaikan si mati. Lalu Rasulullah s.a.w. membenarkan kata-kata itu, sedangkan sebelumnya baginda diam sahaja.
Jelas di sini sunah yang seharusnya diikuti ialah menceritakan kebaikan si mati itu. Dan ini merujuk kepada orang yang hadiri menziarahi jenazah. Dengan cara ini diharapkan dapat meringankan kesedihan keluarganya. Tetapi wajarkah peristiwa ini direalisasikan dalam bentuk soalan imam kepada orang ramai mengenai keadaan si mati selepas solat itu?
Satu perkara lagi, sebelum jenazah dibawa keluar dari rumah imam akan membaca al-fatihah sebanyak tiga kali dengan setiap kali al-Fatihah digerakkan satu langkah ke hadapan. Selepas fatihah ketiga barulah jenazah itu dibawa berjalan sama ada dengan usungan atau menaiki kenderaan yang dikhaskan. Amalan ini juga tidak ada asasnya daripada Rasululah. Jadi, cukuplah baca Fatihah dan doa sebelum berjalan.


Talqin
Kebiasan di negara kita setelah jenazah dikebumikan dalam liang lahad, dan tanah pun telah diratakan, talqin akan dibacakan. Imam dan semua pengiring jenazah akan berkumpul di sekelilingi kubur. Kononnya talqin dibacakan bagi tujuan mengingatkan roh jenazah sebelum menemui soalan munkar nakir.
Walaupun talqin seperti yang dilakukan hari ini tidak pernah dilakukan oleh rasulullah dan para sahabat, namun amalan ini relevan kerana baginda pernah berintraksi dengan roh si mati sewaktu berjalan di satu kawasan perkuburan. Jadi, hakikat talqin dalam kontek ini adalah berintraksi dengan roh si mati.
Sungguhpun begitu alangkah baiknya kalau talqin pada hari ini diubahsuai sedikit teksnya. Memang baik kita ingatkan roh si mati, tetapi apa salahnya kalau kita perluaskan kepada semua hadirin, serampang dua mata. Orang yang hidup tentu lebih patut diingatkan tentang persoalan munkar nakir. Semoga dengan ingatan itu, mereka juga dapat membuat persiapan awal sebelum mati.
Jelas di sini, umat Islam perlu kembali kepada ajaran dan panduan Islam dalam mengatur hidup. Ingatlah hidup akan berakhir dengan mati, maka kehidupan selepas mati adalah lebih penting kerana kehidupan selepas itu lebih lama malah kekal di sana. Jadi, hidup kita di dunia ini perlulah mengikut panduan Islam.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...